Dmagz Indonesia – Gelaran Puncak Festival Sastra Yogyakarta (FSY) 2023 resmi dibuka oleh Sekretaris Daerah, Ir. Aman Yuriadijaya, M.M di Balai Bahasa Yogyakarta, Kamis malam (26/10/2023). Pertunjukan ini sangat kuat dengan nuansa sastra. Menjadi ajang pesta para sastrawan untuk menikmati sajian sastra yang dikemas teatrikal dan sangat artistik.

Suasana akrab juga terasa tatkala penikmat sastra dari berbagai latar belakang berkumpul di tempat ini sambil duduk bersila di atas tikar sembari menikmati teh dan kopi hangat khas menu angkringan.

Selain dapat menikmati berbagai menu angkringan, para pengunjung juga dimanjakan berbagai hiburan seperti penampilan musik dari Panji Sakti, teater Kembang Gula, dongeng Bahasa Jawa oleh Fara, Binar dan Sheva dari Jogja Acting Studio, serta persembahan kesenian dari Sanggar Seni Kinanti Sekar.

Panggung sastra ini menyedot perhatian masyarakat luas. Terlihat banyak sastrawan senior Yogyakarta ikut hadir dan menikmati acara tersebut.

Dalam pertunjukan ini, Kepala Dinas Kebudayaan (Kundha Kabudayan) Kota Yogyakarta Yetti Martanti, S.Sos., M.M. berperan sebagai “Ibu Budaya” yang menjadi induk dari peristiwa panggung pembukaan FSY 2023. Ibu Yetti menyampaikan _poetic speech_ tentang harapan seorang ibu untuk anak-anaknya dalam membangun budaya bangsa.

Pertunjukan kemudian dilanjutkan dengan aksi “mbedhol tela” oleh Sekretaris Daerah Kota Yogyakarta. Lalu, singkong diserahkan kepada Kepala Dinas Kebudayaan Kota Yogyakarta dan Ramayda Akmal, salah satu juri Sayembara Puisi Nasional FSY 2023. Singkong yang diserahkan tersebut menyimbolkan bekal perjalanan guna membangun kebudayaan Indonesia.

Ditemui usai acara Yetti Martanti, S.Sos, M.M. mengatakan FSY adalah bukti dari kekuatan kolaborasi dan semangat bersama.

“Ini adalah wujud cinta dan komitmen kami terhadap sastra, yang bukan hanya berkembang, tetapi juga menjadi sarana untuk merajut tali persaudaraan dan kerjasama yang erat,” ungkapnya.

Selain itu acara ini juga sebagai ruang pertemuan antar sastrawan di Yogyakarta. Para tokoh sastra, akademisi, mahasiswa, warga kampung, seniman, budayawan juga terlibat dalam acara ini.