Dmagz.id (Surabaya) – Sebanyak 1.813 anak yatim, piatu, yatim piatu dan anak terlantar dari 31 lembaga kesejahteraan sosial anak (LKSA) se-Kabupaten Mojokerto, mendapat bantuan sosial tunai (BST) APBD terdampak Covid-19 dari Pemerintah Kabupaten Mojokerto.

Bantuan diserahkan secara simbolis kepada lima perwakilan LKSA, oleh Bupati Mojokerto Pungkasiadi didampingi  Sekdakab Hery Suwito dan Asisten Pemerintahan dan Kesra Didik Chusnul Yakin, Jumat (3/7) pagi di Pendapa Graha Majatama.

Lima LKSA perwakilan antara lain LKSA Al Matin Kecamatan Ngoro, LKSA Sabilul Muttaqin Kecamatan Pungging, LKSA Annur Fatimah Kecamatan Trawas, LKSA Abdulloh Latief Kecamatan Sooko, serta LKSA Roudlotul Muttaqin Kecamatan Gedeg.

Didik Chusnul Yakin pada laporan sambutan menerangkan secara rinci jumlah total anggaran, berikut dengan nominal bantuan. Dikatakan Didik, anak-anak yatim, piatu, yatim piatu maupun terlantar, termasuk salah satu yang terdampak resiko sosial akibat pandemi Covid-19 yang memerlukan perhatian pemerintah.

“Karena kemarin tidak ada kegiatan Ramadhan bersama anak-anak kita ini, maka hari ini kita serahkan dalam bentuk BST APBD. Ada 1.813 anak melalui 31 LKSA yang dapat, per orang akan menerima Rp 300 ribu. Nilai total keseluruhan bantuan ini adalah Rp 543 juta 900 ribu. Disamping itu, hari ini juga ada penyerahan APD berupa masker, face shield, cairan disinfektan, juga pompa semprot manual dari Dinkes dan PMI,” jabar Didik.

Bupati  Pungkasiadi pada arahannya berpesan agar bantuan ini, dapat disalurkan secara maksimal sesuai administrasi. Terkait Covid-19, bupati meminta agar semua saling mengingatkan pentingnya protokol kesehatan demi mencegah sebaran Covid-19.